22 Apr 2014

Meunasah Tuha; Geliat Membangun

Oleh : Muhammad Syarif 
Menggarap Kebun Cinta 2014



Pada tahun 1812 Gampong Meunasah Tuha awalnya hanya di huni delapan kepala keluargayang berprofesi sebagai nelayan dan petani.

Dalam perjalanan waktu, warga pesisir pantai di kawasan Kecamatan Peukan Bada- Aceh Besar membangun sebuah balai tempat ibadah yaitu Meunasah. Pembangunan tersebut terus berlanjut hingga tahun 1816 dibawah kepemimpinan Keuchik Ahmad.

Sekdes dengan Warga sangat Kompak
Pada tahun 1817 masyarakat membeli sebuah bangunan tuha yang terbuat dari kayu yang berada di Lhong, bangunan yang dibeli itulah sebagai tempat beribadah  yang disebut Meunasah. Pada tahun 1818 warga melakukan musyawarah gampong dimana hasil mufakat terciptalah nama tempat tinggal yaitu awalnya kata Tempat ibadah disebut menjadi Meunasah dan kata Tuha karena bangunan yang dibeli sudah tuha (tua) kemudian disempurnakan menjadi tempat tinggal Desa Meunasah Tuha dan sekarang disebut Gampong Meunasah Tuha.

Geliat Pembangunan dari masa-kemasa.
Pembangunan Gampong didasarkan pada prinsip “pola pembangunan swadaya masyarakat”. Dimana dari tahun ketahun prinsip ini terus dilanggengkan oleh Keuchik selaku Pemimpin di tingkat Gampong.
Urutan pemimpin pemerintahan Gampong Meunasah atau Keuchik menurut imformasi para Warga Gampong sejak dari sebelum kemerdekaan Indonesia sampai dengan hingga sekarang sebagai berikut[1]:


1. Masa periode Tahun 1818-1825
       Pada periode ini tampuk pimpinan di nahkodai oleh Keuchik Ahmad selaku Keuchik pertama Gampong Meunasah Tuha. Dalam melaksanakan pembangunan tempat Ibadah sang pemimpin menganut prinsip Gotong Royong. Meunasah Gampong awalnya terbuat dari Kayu dan atapnya daun rumbia serta membangun satu sumur dipekarangan Meunasah hingga berakhir pimpinannya.

2. Masa Periode Tahun 1826 – 1854
       Keuchik pada saat itu terpilih Saudara Mahmud. Beliau mulai membangun lorong-lorong atawa jalan setapak untuk mempermudah transportasi menuju ke Meunasah. Sistem pembangunan yang di lakukan juga sistem swadaya. Pembangunan lain nya dimasa itu pembersihan perluasan lahan sawah dan juga pembangunan tanggul Sungai air laut di sebelah Utara Gampong secara gotong-royong rutin setiap hari Jum’at.

3. Masa Periode Tahun 1855-1884
      Gampong Meunasah Tuha di pimpin oleh Keuchik Husen Pembangunannya lanjutan dari Keuchik Mahmud. Keuchik Husen di kenal sebagai pemain Rapai dan beliau membentuk satu Grup Rapai yang pada masa itu sangat populer di Gampong Meunasah Tuha.

4. Masa Periode Tahun 1885-1907
      Pada masa ini kepemimpinan Gampong Meunasah Tuha kembali dipimpin oleh Keuchik Ahmad  untuk kedua kalinya. Pembangunan tetap saja berlanjut dan pada saat itu wilayah Kuta Raja masih dalam penjajahan Belanda. Keuchik Ahmad orang pandai dan licik dia selalu menentang tentara Belanda, pada tahun 1907 Keuchik Ahmad memukul komandan tentara Belanda dan akhirnya dia di tangkap oleh pasukan Belanda. Hingga akhirnya beliau di gantikan oleh Keuchik Ubid.

 5. Masa Periode Tahun 1909-1932
      Gampong Meunasah Tuha di pimpin oleh Keuchik Ubid.  Beliau mengatur pemerintahan Gampong dengan baik, pada masa itu dilakukan perluasan Meunasah dengan cara swadaya masyarakat. Pada Tahun 1929 Keuchik Ubid bersama aparatur gampong membangun Balai Pengajian di  komplek pekarangan Meunasah.

6. Masa Periode Tahun 1932-1946
    Pada masa itu keuchik Ustad Yakob, beliau mengambil suatu kebijakan dengan kesepaktan secara secara musyawarah untuk membangun Meunasah semi permanen dalam bentuk panggung hal ini dilakukan karena semakin bertambahnya penduduk Gampong Meunasah Tuha. Masyarakat pada saat itu sangat temtram dan sangat antusias dalam melaksanakan ibadah Fardhu.

7. Masa Periode Tahun 1946-1970
     Keuchik pada periode ini di pimpin oleh Abdul Wahab dan Teungku Meunasah Tgk Ilyas. Pada Tampuk Kepemimpinannya membangun tanggul Sungai agar masyarakat temtaram menanam padi di persawahan bagian Utara Desa. Pada periode kepemimpinan Keuchik Abdul Wahab Indonesia sudah Merdeka. Pada Tahun ini sudah ada bantuan Pemerintah di Gampong yang disebut Uang Bangdes ( Dana Bantuan Desa ) dengan adanya bantuan ini beliau membangun Kantor Keuchik semi permanen.

8. Masa Periode Tahun 1970-1978
     Periode ini dalam status kedaan kacau sehingga tidak ada Keuchik, maka periode masa itu di bentuk “kepemimpinan Panitia” pelaku pemimpin yaitu saudara Andip sebagai ketua panitia wakil ketua saudara Ustad Yakob dan beberapa orang yang menjabat sebagai anggota, Tgk Meunasah  pada periode itu tetap saudara Tgk Ilyas. Pembangunan Gampong pada saat itu terus berlanjut. Saudara Andib dengan para pemuda sangat akrap sehingga pada masa itu terbentuk Organisasi Bola Kaki yang diberi nama Persatuan Sepak Bola Meunasah Tuha (PSMT). Disamping itu pula bersama warga membangun lapangan Bola Kaki sebagai sarana tempat olah raga bagi warga Meunasah Tuha.

9. Masa Periode Tahun 1978-1986
      Keuchik terpilih kembali yaitu saudara Maimun. Pada periode ini Persatuan Klub Bola Kaki terus berlanjut dan PSMT pada saat itu sangat terkenal membawa nama baik Gampong Meunasah Tuha dan nama baik Kecamatan Peukan Bada pada masa itu. Disegi ekonomi masyarakat juga sangat baik hal ini disebabkan adanya sumber pekerjaan pengangkutan barang dari Pulo Sabang. Bidang pembangunan Gampong juga terlaksana seperti Perluasan jalan dan pengerasa jalan.

10. Masa Periode Tahun 1986-1998
   Keuchik yang terpilih saudara Juned periode ini Kondisi pemerintahan Gampong Meunasah Tuha sangat baik, di Bidang pembangunan Gampong periode keuchik Juned membangun Meunasah Permanen, perluasan pembangunan kantor keuchik permanen, pembangunan kedai Gampong, pembangunan Klinik Pos Yandu dan juga perlengkapan peralatan PKK. Di bidang kepemudaan olah raga bola kaki tetap bertahan.

11. Periode Masa Tahun 1998-2000
    Periode ini Keuchik terpilih saudara Zamzami tahun pertama pemerintah Keuchik Zamzami baik sedangkan tahun seterusnya kurang baik disebabkan aparatur pemerintah tidak ada kekompakan, sedangkan dibidang pembangunannya tetap saja berlanjut sehingga masa jabatan nya mengundurkan diri.

12. Periode Masa Tahun 2000-2004
     Periode ini Keuchik Gampong Meunasah Tuha terpilih M. Kamil, pemerintahan Gampong pada saat M. Kamil selaku Keuchik kurang baik hal ini disebabbkan kedaan masa konflik Aceh (Darurat Meliter). Pembangunan pada saat itu terusberlanjut, sehingga di akhir tahun tepatnya tanggal 26 desember 2004 terjadi musibah Tsunami Gampong Meunasah Tuha semua pembangunan Infrastruktur fasilitas umum rusak berat dan juga perumahan warga rusak total rata dengan tanah.

13 Periode Masa Tahun 2005-2010
     Pasca Gempa Tsunami melanda Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) warga gampong Meunasah Tuha pada saat itu masih dalam keadaan berduka dan periode ini pemimpin sementara juga sebagai Keuchik yaitu Subki Basyah. Pasca Tsunami banyak NGO masuk ketempat pengungsian warga Gampong Meunasah Tuha untuk meliputu data-data dan menggali berita kejadian Gempa dan Tsunami, dua bulan di pengungsian lampenerut kemudian warga kembali pulang ke gampong membangun tempat berteduh sementara yaitu barak yang dipimpin oleh keuchik Subki Basah. Kepemimpinan Keuchik Subki Basyah di pandang sangat baik sehingga berbagai fasilitas Infranstruktur sudah mencapai 85 %.

14. Periode 2011-2012
Pada Tahun ini terjadi pesta demokrasi Pemilihan Keuchik Gampong Meunsah Tuha periode 2011-2016. Pelaksanaan Demokrasi berjalan dengan lancar sehingga terpilihlah Sdr. Ismadi sebagai Keuchik. Setelah Keuchik baru terpilih, awalnya beliau meminta pengunduran diri dengan alasan beliau tidak cocok untuk memimpin Gampong Meunasah Tuha.
Beberapa kali beliau minta untuk diganti. Saya secara pribadi pernah terlibat Rapat Masyarakat terhadap merespon sikap penolakan beliau agar tidak di lantik menjadi Keuchik Gampong Meunasah Tuha. Akhirnya masyarakat tetap mempertahankan Tampuk Kepemimpinannya pada Sdr. Ismadi. Pada masa ini Tapal Batas Gampong menjadi program prioritas. Disamping itu pula Pembersihan Gampong serta Pembuatan Jalan dan Pembersihan Kuburan Masal menjadi Agenda Kerja Beliau. Diakhir kepemimpinan beliau membuka akses Jalan menuju Kuburan Masal dibangun dengan Konsep Pembangunan Swadaya Masyarakat. Jalan-jalan umum yang dilalui Warga juga sudah mulai terang hal ini disebabkan adanya komitmen masing-masing warga untuk menyumbangkan Lampu Jalan sesuai dengan kemampuan Warga. Klub PSMT mulai hidup kembali hal ini terbukti klub ini mampu menyelenggarakan event Akbar Sepak Bola yang berpusat pada Lapangan Bola PSMT. Disamping itu Pula Klub PSMT juga pernah mengikuti beberapa kali turnamen antar Gampong. Setelah memimpin Gampong Meunasah Tuha selama setahun akhirnya beliau mengundurkan diri.

15. Peridode 2013 s/d Sekarang
Pak Kechik sedang berkomunikasi
Pasca pengunduran Bapak Ismadi, maka pada akhir Tahun 2012 dilaksanakan Pesta Demokrasi, dua Kadidat Utama bertarung untuk meraih suara rakyat. Pesta Demokrasi berjalan dengan lancar. 2 Tokoh terbaik Gampong Meunasah Tuha bersaing secara ketat yaitu Hamdani dan Eddy Pajri. Dengan hasil akhir Bapak Eddy Pajri menjabat sebagai Keuchik Gampong Meunasah Tuha.
Pak Keuchik dan Sekdes lagi monev Irigasi Gampong, 2014
suasana pembuatan irigasi sawah 2014
Berbagai terobosan terus dilakukan oleh Keuchik yang baru terpilih, langkah pertama adalah menata kembali Wilayah Gampong yang dibagi empat Wilayah di yaitu : Pertama Dusun Lam Tapeun, Dusun Lamtepeun Berbatasan: Sebelah Selatan dengan Pergunungan, Sebelah Utara dengan Lautan, Sebelah Timur dengan Lam Awee,Lamanyang, Lam Isek, Sebelah Barat dengan Dusun Blang Anoi dan Lam Ceurih, dengan luas wilayaah  +-31 Ha.
Kedua:   Dusun Blang Anoi,  Dusun Blang Anoi Berbatasan : Sebelah selatan dengan Dusun Lam Tapeun, Sebelah Utara dengan Laut, Sebelah Timur dengan Desa Lam Tapeun,Sebelah Barat dengan Desa Lam Ceurih, dengan Luas wilayah +- 26 Ha.
Ketiga:   Dusun Lam Ceurih. Dusun Lam Ceurih Berbatasan : Sebelah Selatan dengan Pergunungan, Sebelah Utara dengan dusun Blang Cut dan Blang Anoi, Sebelah Timur dengan Dusun Blang Anoi dan Lam Tapeun, Sebelah Barat ddengan Dusun Blang Cut, dengan Luas Wilayah +- 23 Ha.
Keempat; Dusun Blang Cut. Dusun Blang Cut Berbatasan : Sebelah Selatan dengan Pergunungan, Sebelah Utara dengan Laut, Sebelah Timur dengan Dusun Lam Ceurih, Sebelah Barat dengan Gampong Lam Tengoh dan Lam Tui. Dusun Blang dengan luas Wilyah 28 Ha.
Kebun Gampong, butuh bantuan Dana
Bale Pengajian dihidupkan kembali dan saat ini berjalan dengan lancar, bahkan saat pembukaan dihadiri oleh Abu Seulimum. Tahun 2014 Gampong Meunasah Tuha terus berbenah alhamdulillah sawah sudah digarap dua kali oleh masyakat dan hasilnya cukup mengembirakan. Memang ada beberapa sawah tergenang air saat turut hujan. Untuk mengatasi masalah ini, aparat Gampong sepakat untuk membuat irigasi sebagai tempat buangan air. Langkah-langkah terobosan terus dilakukan sebut saja pemagaran sawah, pembelian mesin hand tractor, pembangunan Gapura Gampong serta pembangunan saluran irigasi sebagai solusi atas genangan air sawah.
Tentunya kita berharap pasca Pemilu Legislatif 2014 yang menghantarkan perwakilan Masyarakat Peukan Bada menjadi Anggota Legislatif Kabupaten Aceh besar periode 2014-2019, harapan baru bagi pembangunan Gampong Meunasah Tuha, apalagi tokoh yang dijagokan oleh anak-anak muda yaitu, Tgk. Yusran Hadi, MA dari Partai Amanat Nasional (PAN) terpilih menjadi Anggota DPRK Kabupaten Aceh Besar. Serta menang mutlak di Gampong Meunasah Tuha. Akankah Gampong Meunasah Tuha terus berbenah...? hanya waktu yang menentukan.

* Warga Gampong Meunasah Tuha/Mantan Tuha Peut Gampong Meunasah Tuha Kecamatan Peukan Bada, Kabupaten Aceh Besar.
















[1]Sumber Bacaan RPJMD Gampong Meunasah Tuha

4 komentar:

aneuk galoeng mengatakan...

wah mantap bangat, ternyata gampong meunasah Tuha sangat prosfek dibidang pertanian dan perikanan

aneuk galoeng mengatakan...

memang bung syarif sebutan akrab di KNPI Banda Aceh, selalu berkarya lewat tulisannya. semoga apa yang ditulis mendapat respon positif dari Kecamatan Peukan Bada

dara gayoe mengatakan...

semoga semangat membangun di Gampong Meunasah Tuha menjadi model pembangunan Gampong Kedepan, Amin

antoni brandy mengatakan...

Semoga apa yang dituliskan oleh Bapak Syarif, mendapat perhatian banyak pihak terutama eksekutif dan legislatif Kabupaten Aceh Besar. semoga Tahun 2015 gampong menasah Tuha akan memperoleh dana 1 Milyar pertahun sebagai mana amanah UU No. 6 Tahun 2014, amin